Aku di Labuan part 6

By Monday, March 30, 2009 17 No tags Permalink 0

Hari-hari seterusnya macam biasalah, menjalani rutin hidup yang sama jer takde apa yang nak di banggakan pun. Namun begitu rasakan seperti aku dah boleh menerima Pulau Labuan ini, sehari demi sehari aku bagaikan dah boleh bernafas di sini, aku makin sukakan tempat ini. Banyak yang aku pelajari tentang adat, perangai, bahasa dan kebudayaan kaum-kaum di sini. Aku dah tak lagi boring seperti mula-mula sampai dulu..

Hujan emas di negeri orang hujan batu di negeri sendiri, baik hujan emas dari hujan batu tapi bila berjauhan ni teringat dan rindu pada anak-anak dan ibu pada anak-anak tu. Dulu masa aku baru nak masuk 2 minggu di Labuan, anak-anak aku dah menjerit suruh aku balik, ibu pada anak-anak tu steady jer sebab dah pasrah bro.. pasrah.

Sayang bini tinggal-tinggalkan.. sebab tu la kena tinggal. Kalau hantar SMS pun bunyinya macam jauh hati gitew. Apa nak buat, kerja.. bukannya aku gi happy-happy dengan arroyo pun. Aku tak tau lah orang lain yang duk jauh-jauh balik sekali setahun camana yang laki bini ni rasa.. bengkak hati kut.. selain dari bengkak batu.

Apa yang menarik di Labuan ni kalau boleh aku share di sini.

Di Labuan ni kalau pasal makanan ada kelainan sikit, kalau makan nasik, makan mee ka.. mesti dia orang beri sup semangkuk. Sampai ke Sabah pun ada sup semangkuk ni.. aku belum tau kenapa mesti ada semangkuk sup ni sebagai sesuatu kemestian.

Di Labuan ni jugaklah especially kat town ni kurang sikit masakan Melayu. Antara tempat makan yang sohornya ialah Restoran Raff, Malindo, Mavilla (Yatch Club), Island Tomyam atas bukit tu, Anjung Ketam di Tg Aru, Seaman restoran lain-lain kedai banyak lah jugak tapi aku tak pernah sampai.. kedai-kedai lain kalau tak kedai mamak mesti kedai masakan cina.

Kalau nak makan masakan orang local Labuan, boleh cuba dekat area bazar dekat pasar kat town tu.. murah pun murah. Pari bakar dia orang cicah sambal tak cicah air asam. Waktu petang ada pasar malam setiap hari kat area Hotel Ambassador.. boleh lah kalau nak tapau. KFC ada 2 restoran, Pizzahut dan McD masing-masing 1 jer. Pizzahut Labuan memang cap ayam lah, nak makan McD kena gi Airport Labuan lain tempat takde.. bosan lah jauh nak drive dari hotel aku menginap ni.

Anjung Ketam, di Tanjung Aru memang famous dengan seafood sampai Program Jalan-jalan cari makan pun sampai kat situ. Aku dah 3 kali makan ketam butter, udang dan sotong wahh fresh-fresh punya. Memang fresh lah aku tengok dengan mata sendiri dia kerat dua ketam tu hidup-hidup.. kesian pulak aku tengok ketam tu, aku tanya kenapa kerat hidup-hidup ketam tu.. dia kata kalau nak tunggu mati esok la baru dapat makan. Nyaknye sungguh. Permandangan dari anjung tepi pantai ni, cantik bah.. dapat lihat tanah besar Sabah.

Masih pasal makanan lagi, secara general lah.. dah 2 bulan aku kat Labuan ni, aku masih tak boleh terima masakan orang Labuan, bukan aku cakap tak sedap tapi lidah aku ni lidah Terengganu bah, tapi telan jugak lah nak buat camana.. kalau nak rasa sangat masakan pantai timur semenanjung aku makan di kantin JKR di Labuan ni, orang Klate masak.

OK lah boleh lah terima masuk perut walau ada bau-bau Labuan dah. Kat labuan ni aku tak jumpa lagi Budu Ketereh ni, entah-entah orang Labuan ni tak kenal budu kut.. apa dia orang panggil? Sos ikan? .. entah. Soto memang banyak di Labuan.. aku tengok macam mee soup jer.

Abis lah bab makanan..

Lifestyle orang di Labuan ni pada pandangan peribadi aku.. 2 bulan aku kat Labuan ni masih banyak yang aku tak paham dengan orang Labuan ni. Labuan ni boleh di katakan pulau untuk business, oil & gas industry dan leasure.. tapi leasure ni tak lah menarik sangat lah compare to Sabah sana. Di Labuan ni, ada orang local Labuan (asalnya orang Brunei / original Sabah), suku-suku kaum dari Sabah dan Sarawak dan orang semenanjung seperti aku ni je lah yang original Malaysian. Lain-lain terdiri dari rakyat Philiphine yang dapat mycard.. memang ramai Pinoy yang ada mycard ni, tau tak pasal pa Pinoy ni dapat mycard? … jawapannya tanya sama itu hud-hud! Aku diberitahu Pinoy ni banyak buat hal kat Labuan ni.. kalau bergaduh takde yang pakai tangan kosong lah.. buat kacau pun gang-gang ni jugak.. malas la nak cerita kat sini panjang-panjang la kann.. :P

Apa yang aku perhatikan di sini, kehidupan orang-orang di Labuan ni sama macam di semenanjung jugak tapi di Labuan ni ada kelainan sikit lah, kalau kat zebra crossing memang kereta akan stop dan akan mengutamanakan pedestarian, itu yang aku perasan lah. Kalau apply di KL macam ni aku rasa ramai yang patah kaki kena langgar. Accident kecik-kecik ker, jaranglah yang serius. Mat rempit bolehlah di katakan hampir takde, mat-mat kereta pulak agak kurang yang jenis exhaust besar dan bising.. kurang sangat lah yang meranggi dengan kereta compare to KL sana. Gang-gang Vtech ka, turbo ka rasanya macam tak wujud.. aku rasa lah.

Apa lagi.. petang abis kerja jam 5.00 dah start menuju ke pub dan karaoke walaupun masih ber coverall masam.. hahaha.. dia orang ni biasanya lepak dalam berkumpulan di kaki lima premis kedai.. penuhhh dengan gang-gang coverall.. kalau jam 11.00 malam abis OT pun ada jugak yang masuk pub, karaoke & liveband dengan pakaian coverall ha ha ha.. memang koboi lah Labuan punya pub dan karaoke ni..

Lifestyle orang di Labuan ni, aku suka tengok kalau kita lepak kat Siswazah Corner tu, boleh tengok permandangan yang menceritakan segalanya. Nampak dari jauh Labuan Shipyard, boleh tengok ferry, boat-boat untuk oil & gas, rumah-rumah atas air dan boat-boat nelayan…

Kalau bercakap dari sudut ugama Islam di Labuan ni.. rasanya agak memilukan sikit lah. Tak nak lah cakap pasal tu, sedih aku bila ada seorang kawan yang aku kenal ni, dia kata dia menganut ugama Islam Hadhari… serius beb aku tak tipu. So dah jadi kerja aku pulak terangkan Islam Hadhari tu pendekatan Pak Lah jer..

Cerita pasal hiburan pulak lah..

Masa mula-mula aku sampai di Labuan, SMS pertama yang aku terima dari wife aku berbunyi lebih kurang begini..

“Dengar cerita di Labuan tu banyak ayam..”

Bayangkan.. betapa sohornya tentang hiburan yang aku maksudkan ni.. memang benar pun di Labuan memang banyak benda-benda macam ni. Arak dan perempuan. Hampir semua tepat hiburan di Labuan ada arroyo ni. Dan gitu lah macam aku pernah cakap dulu, perut sekor-sekor ayam ni kebanyakkannya boyot lah.. muahahaha

Pemerhatian aku lah, tak semua ayam-ayam ni cantik pun.. yang huduh pun ada dan aku tak tau lah kalau yang huduh ni siapa nak amik. Kalau takde sales camana nak terus survive, payah juga tu.. tapi kalau yang cantik sangat bahaya jugak mesti hardly used pulak kan..

Kawan aku ada bercerita dah 2 kali dia kena Gonorrhea, aduhaii.. sampai 2 kali tu. Itu mesti tak pakai baju hujan tu. Lepas tu balik jumpa bini, tido dengan bini pulak bengong betul lah.

Satu lagi pasal arak.. cerita orang local Labuan ni, ramai orang Semenanjung yang tidak pernah minum pun sebelum ni akhirnya bila sampai di Labuan dia kalah kepada dugaan ni. Selama ni tak pernah minum tapi sampai di Labuan hancuss terus bah. Begitu lah kuatnya pengaruh kepada orang luar ni, aku agak mesti iblis yang ada kat Labuan tu gemuk gemuk belaka.. lantak korang lah.

Ngantuk lah.. nanti aku upload gambo.. bersambung.

Aku di Miri, Sarawak..

By Sunday, March 15, 2009 43 No tags Permalink 0

14th March 2009..

Perjalanan bermula dari Airport Labuan jam 8.10am departure time. Wah first time naik MASWINGS, OK lah boleh lah kan bukan lama sangat pun, Stewardess 2 orang jer.. flight kecik jer. Sepanjang perjalanan tu kita boleh nampak pinggiran pantai Sabah, Sarawak dan Brunei. Boleh nampak Bandar Limbang dari udara. Memang teruja lah, biasanya nampak kecik je daratan tapi kali ni nampak clear gitu. Perjalanan Labuan – Miri mengambil masa 45 min tapi aku rasa sekejap sangat-sangat.. macam 30 minit jer..

Tiba di airport Miri, maka buat pertama kalinya aku menjejakkan kaki di Bumi Kenyalang ini. Amik cab dan menuju ke JW Marriots Beach Resort.. wah ex nyer aku dapat stay kat hotel 5 stars tu, jangan kena bom sudah ler.

Sepanjang perjalanan dari airport ke JW Marriots, aku perhati Miri ni agak lain sikit berbanding Kota Kinabalu, err boleh buat perbandingan gitu ke? Lantak lah tapi aku rasa macam ada kelainan dari segi infrastucture dan penduduk Sarawak berbanding Sabah. Tak tau lah nak gambarkan camana tapi nampak macam Sabah ni cool sikit, mungkin sebab ada Gunung Kinabalu kut..

Maskot bandaraya Miri ialah kuda laut.. kat sini banyak kuda laut agaknya. Kalau di Kota Kinabalu maskotnya ikan yu.

Tak lama lepas tu, sampai lah aku di JW Marriots hotel.. wahh cakap pun tak guna.. check in dapat chalet nun hujung sekali di tepi pantai.. punya lah jauh..

OK.. aku ada discussion dengan company aku sampailah jam 5 petang.. pecah kepala punya discussion. Tak payah lah tulis kat sini kan.. buang karan jer… adehh sampai bab kerja ni tetiba hilang pulak idea aku nak tulis entry ni… bersambung je lah.. :P

Tinduk enda jenak, makai enda kenyang.. parai kitai…..

Jalan-jalan di Keningau, Sabah..

By Sunday, March 8, 2009 29 No tags Permalink 0

Ehem.. Sekarang aku sedang berada di Keningau, Sabah. Nanti kita bercerita tentang perjalanan, permandangan, masyarakat Murut khususnya.. letih lah bro.. naik taxi turun taxi..


Wahh.. visitor book bah..


Pahlawan Murut..

Ok bah mau jalan-jalan dulu …

Jatuh cinta di Kundasang part3

By Sunday, March 1, 2009 39 No tags Permalink 0

OK bah Suzie bawak aku menuruni ke Pekan Kundasang yang terletak lebih kurang 100m dari tempat mini bus tadi berhenti.. aku tengok brader-brader kat situ semua pandang aku, aku dah rasa cuak mana lah tau nanti silap hari bulan aku kena belasah, aku tanya Suzie apasal dia orang tengok-tengok aku.. atau pun Sumandak Suzie ni punya bopren nampak aku kang mampuih aku.. Jawab Suzie sebab mereka tau aku ni bukan orang tempatan, dia orang tau aku ni orang luar, dengan kata lain dia orang tau aku ni orang Semenanjung.. ha ha ha..

Kami sampai di sebuah pekan kecil, ada deretan kedai yang jual barangan-barangan dan kedai makan. Kedai mamak pun ada bro. Ada kedai snooker, ada kedai entah apa aku pun dah lupa lah.. dan ada satu-satunya bank di pekan tersebut, Alliance Bank kalau tak silap aku.

Di tengah-tengah deretan bangunan tu ada satu square dan menurut sumandak ni, setiap tahun akan diadakan pesta kobis, err macam pesta kobis siapa paling lawa paling besar gitew.. betul eh Suzie?

Abis minum err tadi tak cakap eh aku berhenti minum ehh.. belasah ler.. Suzie kata nak bawak aku ke Mount Kinabalu Heritage, Resort and Spa, tempat dia buat part time dulu dan katanya dia syorkan aku bermalam di situ.. OK bah kala kao.. Naik mini bus lagi, bayo RM4.00 serang dan sampai di puncak bukit di mana terletaknya Mount Kinabalu Heritage, Resort and Spa ni.. wahh cantik tempatnya.. dan dari puncak bukit ini aku dapat lihat satu permandangan yang cuuukup indah terbentang.. puncak gunung Kinabalu yang orang duk sohor sangat tu. Permandangan di kaki gunung yang sayup-sayup mata memandang, kawasan-kawasan penempatan, jalan-jalan kecil, padang-padang dan kawasan hutan yang masih cantik. Aku rasa terkesima sekejap.. betul ke penggunaan word tu? Teruja aku dengan keindahan kaki gunung, rasa macam tak nak balik dahh.. aku benar-benar asyik gitu kata orang.. memang jatuh cinta abiss lah.

Suzie bawak aku pusing-pusing dalam resort tu dan memperkenalkan aku kepada staff hingga ke GM, ceh apa lah Suzie ni.. macam lah aku ni VIP .. Apa yang menariknya Suzie tunjuk sorang-sorang kawan dia yang berketurunan Dusun tu, aiseymannn semuanya putih-putih kulit gitu, yang lelaki pun cerah-cerah jer, aku rasalah kan aku yang paling kelabu asap kat resort tu. Memang benarlah kata kawan aku sumandak-sumandak di sini cantik-cantik belaka. Aku nak snap gambo sorang-sorang tapi tak kesampaian pulak.. Emm.. patutlah ramai kawan aku yang nikah sorang lagi bila sampai di sebelah sini.. ehem..

OK aku check in, rate OK lah boleh tahan tak mahal sebab dia orang consider Suziah punya guest.. baiikk punya rate, aku dapat chalete dalam hutan, room full sebab kebetulan masa tu TYT Sabah ada function kat situ.

OK dah nak malam maka kami pun berpisah buat sementara, dan masa itu lah baru kami bertukar nombor handphone dan aku baru tau nama sumandak ni Suziah hahaha ..

Malam pun berlalu dan kami dinner di resort tersebut, abis tu nak makan kat mana lagi.. kedai kat bawah bukit tu semua dah tutup. Makan jer lah kat resort tu kalau ikutkan hati aku nak makan masakan orang Dusun tapi mungkin esok lah kut.. sambil makan sambil bercerita. Apa yang dia cerita tak semua aku ingat lah…

Sejuknya malam tu, adehh sampai ke tulang hitam. Apa nak buat malam tu pun aku tak tahu, nak merayap ke Pekan Kundasang takde transport, nak duk kat chalate bosan jugak sorang-sorang.. so aku masuk karaoke resort tu.. layan coke segelas sambil duk tengok orang men-sumbangkan lagu..

Sekitar jam 12.00 malam aku masuk chalate, adehh seram gila.. chalate dalam hutan bro.. dalam hutan. Aku rasa macam kecut batu pulak malam tu tengok pokok-pokok tinggi kiri kanan bersama-sama desiran angin yang mengalunkan bunyi yang membuatkan jantung rasa nak terhenti.. seram memang seram, terimagine lansuir terbang dari pokok ke pokok.. nak tak nak kena lah tido sorang-sorang, tak kan aku nak panggil Suzie pulak temankan aku.. kuang kuang kuang..

Malam tu sejuknyerr.. memang best kalau pasangan honeymoon datang kat area ni, atau pasangan laki bini nak menambahkan keturunan.. he he he..

Esok jam 8.00 pagi aku bangun, haha miss sudah Subuh bro.. hek eleh at least aku tak hipokrit kan.. turun bawah dan breakfast sensorang kat resort tu, janji dengan Suzie nak jumpa jam 10.00 pagi..

Jam 10 lebih Suzie called. Kami menuruni bukit resort tu dan melalui di tepi-tepi rumah masyarakat Dusun, memang ini yang aku nak tengok. Nak tengok rumah mereka dan kehidupan seharian mereka. Sepanjang perjalanan tu Suzie tak henti-henti bercerita.. aku pulak tak henti-henti tanya tup-tup sampai semula ke Pekan Kundasang.. aku cakap aku nak bermalam di kampung Suzie, Suzie cakap OK kat kampung dia ada homestay, yess itu yang aku cari. Kalau boleh aku nak bermalam disebuah rumah orang Dusun, makan masakan orang Dusun dan bergaul dengan mereka.. tapi siapalah yang sudi terima aku ni… kawan-kawan pun bukan sanak saudara jauh sekali. Lain lah kalau ada yang sudi buat menantu.. ehem.. ni kalau wife aku baca mesti terbakar ni hahaha..

Seterusnya Suzie membawa aku kepada satu tempat yang bersejarah di Kundasang, iaitu Kundasang War Memorial. War Memorial ini adalah tugu peringatan sempena memperingati askar-askar Australia dan British yang ditawan oleh tentera Jepun semasa Perang Dunia Kedua yang mati di Sandakan.

Dibina pada 1962, taman ini memperingati perjalanan maut ke Ranau dan memperingati rakyat tempatan yg sanggup berkorban untuk menyelamatkan tahanan perang tersebut. Adeh.. jahat Jepun ni..

Aku ajak Suzie ke Pekan Ranau yang terletak tidak jauh dari Kundasang tu.. macam biasa lah kena tunggu mini bus penuh dulu.. adehhh patutlah kawan-kawan aku cakap lebih baik gi dengan kereta sewa jer, mudah nak bergerak. Sementara nak tunggu mini bus tu penuh, Suzie bawak aku jenjalan kat gerai-gerai sepanjang pekan tu.. wahh penuh dengan sayuran dan buah-buahan.. tapi hampir kesemuanya pernah aku lihat di Semenanjung, cuma ada 2-3 jenis je yang takde kat Semenanjung.. macam tu jugak lah dengan makanan-makanan yang di jual di situ, ada kerepek yang diperbuat dari ubi kayu, ada entah apa nama entah Suzie ada cakap tapi aku lupa pulak nak tulis nama-nama makanan tu. Madu pun banyak di jual, aku called wife aku nak madu tak, dia cakap tak mboh! He he he..

OK mini bus dah penuh, kita bergerak ke Pekan Ranau.. di sepanjang perjalanan tu banyak terdapat chalate dan cottage untuk pelancung seperti aku.. mata tak puas memandang permandangan di kiri kanan yang penuh dengan kehijauan bumi Kundasang.. cewah.

Sampai di Ranau, hari minggu ramai jugak orang mengunjung Pekan Ranau ni.. OK lah ada bangunan bertingkat, ada stesyen taxi dan bas.. ada kedai makan, kedai hardware tapi aku tak berminat pun, aku ajak Suzie gi pasar kat pekan tu.. tengok apa yang mereka jual.. ada sesetengah yang tak pernah aku tengok pun.

Orait times up, Suzie ajak aku ke kampung dia.. tapi aku bimbang takut-takut kedatangan aku ni menyalahi adat, atau pantang larang masyarakat setempat. Suzie kata takde nyer. So macam biasa tunggu mini bus penuh dulu… dah penuh baru boleh jalan bah.

Sampai di perkampungan Suzie ni, sukanya aku. Aku berada di perkampungan masyarakat Kadazan Dusun, Kampung Pinausok namanya…

Bersambung..

Jatuh cinta di Kundasang part2

By Sunday, March 1, 2009 4 No tags Permalink 0

OK bah mini bus pun mula membawa kami keluar dari bandaraya KK menuju ke Kundasang.. Dari Kundasang kami melalui beberapa pekan-pekan kecil, dan yang sempat aku ingat ialah melalui Tamparuli. Apa yang menarik di Tamparuli ini ialah terdapatnya sebuah jambatan gantung yang panjang. Menariknya jambatan ini sehingga ada lagunya yang tersohor itu…. dulu ada Marsha AF3 nyanyik eh..

Pak pak kang ku doh
Sumunsui doh jambatan
Jambatan doh Tamparuli
Bakasut tinggi oku

Sumunsui doh jambatan
Jambatan doh Tamparuli
Pak pak kang ku doh
Bakasut tinggi oku

Silaka nodi kasutku
Naratu lo jambatan
Tinggal poh doh sutakin
Nowid ku di numuli

Ontok di hari 3
Tamu lo Tamparuli
Mingusuk poh hilo kadai
Mogihum doh kasut tinggi

Perjalanan ini akan mengambil masa selama 2 jam lebey.. adehhh jam la kaki aku, bayangkan kaki aku yang panjang ni terpaksa dipendekkan sebab seat dalam mini bus tu sempit … dah ler takde air cond, mini bus pulak dah tenat sudah.. bersama-sama aku pada hari tu, 3 orang cina di seat belakang, cina dari KL yang menuju ke Kundasang sebab nak naik gunung Kinabalu keesokan harinya. Di sebelah kanan aku ada mamat mana ntah duk layan walkman sampai aku nak tanya itu ini sepanjang perjalanan pun tak bleh. Dan di depan aku ada seorang awek dan awek ini lah yang banyak memberi penerangan kepada kami di sepanjang perjalanan itu.

Menurut cerita awek ni (Nama sebenarnya Suziah, student UMS – Psikologi Kanak-Kanak dan Keluarga) masyarakat Kadazan Dusun dahulunya dikenali sebagai Orang Dusun, tinggal di kawasan pergunungan Gunung Kinabalu terutamanya di Kundasang, Ranau. Patutlah on the way to Kundasang tu kita boleh lihat banyak benor kawasan-kawasan penempatan di lereng-lereng bukit. Ada kawasan yang nampak cukup terpencil nun jauhhh sayup mata memandang.

Mereka begitu berpegang teguh terhadap adat resam dan pantang larang yang diwarisi dari nenek moyang mereka dengan mengamalkan hukum adat sebagai peraturan kehidupan. Hukum adat ini sebenarnya untuk membentuk kelakuan supaya benar dan betul, kalau ada sesiapa yang melanggar hukum adat ini akan menerima hukuman dari yang ringan hingga yang berat seperti hukum mati. Hukuman yang ringan termasuklah membayar “sogit” iaitu denda terhadap suatu kesalahan yang dikenakan oleh Ketua Masyarakat. Denda ni termasuklah memberi barangan seperti kambing, kerbau dan sebagainya.. macam bayar dam pulak kan.

Semakin dia bercerita semakin berminat pulak aku nak tau, apatah lagi sumandak ini yang bercerita. Aku orang Semenanjung, serba sedikit aku tahu tentang kepelbagaian ethic di Sabah tapi tak tahu lah secara detail. So kedatangan aku hari ni rasanya memang kena pada masanya, dan aku harap sumandak suzie ni akan terus bercerita dan bercerita.. aku ke Kundasang bukan nak cari bangunan mencakar langit, aku nak cari rumah di tepi gunung.. aku tak hingin nak tengok awek blonde kelabu asap macam kat KL, aku nak cari sumandak Kundasang yang cantik-cantik putih muka macam cina giteww.. sebab kawan aku cakap kalau dia orang ni minum air kita boleh tengok air tu menuruni tekaknya.. cerahnya kulit punya pasal sebab kebanyakkan penduduk Dusun ni semua tinggal di kawasan pergunungan… aku akan cari kebenarannya nanti he he he.. dan aku dimomokkan oleh kawan-kawan aku, contoh sumandak Dusun yang boleh kita lihat ialah Linda Nawuwil AF3, orang Ranau. AF3 ke AF4? Ahh belasah je. Suzie kata Linda tu schoolmate dia.. betul eh Suzie? Ke kamu nak interframe ha ha ha jangan marah eh..

Aku lihat masyarakat Dusun ini sebagai satu masyarakat yang unik, terserlah melalui kebudayaan dan adat warisan yang diamalkan. Kebanyakan daripada amalan tersebut mengandungi unsur-unsur ritual dan animisme. Kalau nak jelas lagi kita boleh tengok melalui adat warisan dan kepercayaan yang diamalkan dalam hal-hal yang berkaitan dengan kelahiran, perkahwinan dan kematian. AKu diberitahu Suzie bahawa sejak kedatangan Islam dan Christian di sana perkara-perkara ini semakin berkurangan.

Perjalanan kami melalui jalan yang sempit dan tidak cantik, banyak lobang sana sini kalau pakai sport rim 17 mau menangis bro.. sebijik macam jalan nak ke Cameron Highland, naik bukit dan jalan yang bengkang bengkok.. kadang-kadang melalui tepi jurang yang dalammm.. bah ini kalo terbalik ni nauzubillah.. Semakin tinggi kami berada semakin dingin kami rasakan angin di luar sana, entah camana malam nanti aku tak bawak jumper pulak tu, cuma ada jacket company aku jer.. belasah je.

Suziah kata dia berbangga dilahirkan di kaki Gunung Kinabalu, dah lah glamour duk kat kaki gunung, sejuk pulak tu. Kebanyakkan masyarakat yang tinggal di Kundasang ni berwajah chineese look gitew dan berkulit cerah serta rendah. Tapi kalau korang tengok muka sumandak sorang ni memang muka chineese pun sebab aruah ayah dia memang chineese pun..

OK bah.. kami sudah sampei di Kundasang, Pekan Kundasang.. perghh Gunung Kinabalu di depan mata….. kabus dan awan melitupi sebahagian besar permandangan so aku nampak kaki dan puting gunung jer.. adeh puncak gunung lah.


Kundasang.. kaki Gunung Kinabalu


Kundasang..

Bersambung lagi..