3gp kantoi dengan bini orang

3gp clip ini dah tersebar di internet hampir 2-3 bulan yang lalu. Hari ni pun masih ada yang duk forward dalam email, forum, blog etc. Apa yang aku nak tulis ni bukan lah untuk mengaibkan mana-mana pihak, malah apa yang akan aku kongsikan ini tidak berdasarkan scene dalam clip 3gp tersebut pun.

Orang tua-tua ada cakap, sepandai-pandai tumpai melompat akhirnya jatuh juga. So bila tersebarnya clip seumpama itu pada public, sedikit sebanyak boleh memberi pengajaran kepada mereka yang masih mencari keseronokan di luar. Kalau pandai makan pandai ler simpan, kalau kena tangkap nasib la tu.

Kenapa ini berlaku? Dah ada sarang pun masih nak bersarang kat tempat lain. Dah ada yang halal kenapa cari yang haram. Bendanya pun sama je kan.. atau aku yang salah. Yep aku yang salah. ‘Benda’ tu memang sama tetapi tidak serupa. Maka disebabkan tidak serupa itu lah yang menjadikan lelaki dan perempuan ni mencari kelainan. Hari-hari makan ikan selayang, geli tekak nak juga makan ikan tenggiri. Maka berlakulah bermacam-macam scandal kat luar rumah.

Nak salahkan siapa dalam hal ni, salahkan perempuan yang tak pandai jaga body? Masa baru nikah body solid mak aii, macam gitar kapak, tapi dah beranak 2-3-4 macam guni beras, gemuk huduh macam buah nangka. Perut berlipat, longgar sana sini. Bawak 140km/h pun tak gogeh lagi. Dah lah huduh, masam pulak tu, laki mana yang teringin.

Atau nak salahkan lelaki, masa baru-baru kahwin body tough, kemas, macho dan abang power adik suka, lepas kahwin perut cam guni beras jugak, serabai. Performance down, cepat kalah, lembik bla bla bla dan bla.

Atau nak salahkan kerajaan? Apa kejadah nak kaitkan kerajaan dengan soal rumah tangga ini semua, soal rumahtangga dia orang sendiri pun haru biru. Atau sebab tak jalankan hudud? Apa ler sampai ke hudud, zaman Rasulullah pun orang masih berzina masa pelaksanaan hudud. Opss, jangan disalah tafsirkan kenyataan aku tu.

So balik ler ke pangkalan, fikir punya fikir tepuk dada tanya selera.

(Bersambung)